oleh

Status Non Aktif Gubernur Kepri Terkena OTT KPK Masih Menunggu Status Hukum

Jakarta  Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo belum bisa memberhentikan Gubernur Kepulauan Riau (Kepri) Nurdin Basirun yang terjerat OTT KPK. Tjahjo masih menunggu penetapan status Nurdin. 

“Ya belum (non-aktif) inikan menunggu inkrah dulu, yang penting wagub dan sekdanya saya panggil hari ini,” kata Tjahjo di Istana Wakil Presiden, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Jumat (12/7/2019).

Tjahjo prihatin atas kasus yang menimpa Nurdin, dia mengatakan selama ini intens berkoordinasi dengan Nurdin terkait pengelolaan Batam.

“Saya orang yang merasa sedih ya, karena satu setengah tahun, hampir 2 tahun ini komunikasi saya dengan bapak gubernur intensif dalam rangka untuk otoritas Batam ini. Persiapan ex-office, integrasi program pemkot, pemda dan Batam sendiri,” jelas Tjahjo.

Tjahjo menyebut Nurdin selalu aktif berkonsultasi dengannya terkait pengelolaan Batam, dia juga mengaku aktif melaporkan ke KPK terkait aset yang berkaitan dengan Batam.

“Setiap hal yang menyangkut aset Pemkot Batam kami tembuskan juga ke KPK, untuk terus komunikasi berkoordinasi,” ucapnya.

Tjahjo akan segera berkoordinasi dengan Wakil Gubernur Kepri dan Sekda, dia ingin memastikan pemerintahan tetap berjalan.

“Yang penting tata kelola pemerintahan tetap jalan terus, kemudian persiapan-persiapan sebagaimana garis Bapak Presiden, kemudian mengenai percepatan pengembangan terintegrasinya otoritas Batam juga harus terus berjalan,” ucapnya.

Tjahjo prihatin OTT KPK itu berkaitan dengan perizinan yang di keluarkan gubernur tanpa perda, dia memastikan akan menghormati proses hukum.

“Ini kan antara perda dan rancangan perda yang belum sinkron sehingga mengakibatkan ada temuan hukum yang ada, kita hormati proses hukum yang ada,” ucapnya.

Seperti di ketahui, Nurdin Basirun resmi menjadi tahanan KPK. Nurdin di tahan setelah di tetapkan sebagai tersangka kasus dugaan suap dan gratifikasi.

Selain Nurdin, KPK juga menahan 3 tersangka lain yakni Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Pemprov Kepri Edy Sofyan (EDS), Kepala Bidang Perikanan Tangkap DKP Pemprov Kepri Budi Hartono (BUH) dan satu pihak swasta bernama Abu Bakar (ABK).

Ketiganya merupakan tersangka dalam kasus suap yang menjerat Nurdin.

Baca juga...  Suami Jual Istri Tawarkan Layanan Seks Bertiga, Berapa Tarifnya?

Komentar

Tinggalkan Balasan & Terima Kasih Atas Kunjungan Anda...

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Sebaiknya anda baca